Nama Pendiri : Opik
Alamat              : Kp. Sukawangi RT. 01 RW. 01 Ds. Sukawangi Kec. Singajaya Kab. Garut
Prov. Jawa barat 44173
Blog                   : komunitasngejah.org
Kontak             : 082216084103/081323460864/ gerimisculamega@yahoo.co.id

Sinopsis           :

Berawal dari kepedulian terhadap kampung halaman, segelintir pemuda mencoba
menghimpun diri dalam sebuah ikatan organisasi yang kemudian diberi nama Komunitas
Ngejah. Komunitas Ngejah berdiri pada tanggal 15 Juli 2010 bertempat di Kampung
Sukawangi, Desa Sukawangi, Kecamatan Singajaya, Kabupaten Garut.

Pada mulanya, Komunitas Ngejah hanya diisi dengan kegiatan-kegiatan diskusi, berbincang
mengenai kondisi kampung halaman serta sekelumit permasalahan di dalamnya. Kegelisahan
demi kegelisahan yang lahir dari hasil diskusi sedikit demi sedikit melahirkan pemikiran yang bertolak
pada upaya memajukan kampung halaman. Sesuai hasil kesepakatan bersama, focus garapan utama
Komunitas Ngejah yakni seputar gerakan literasi. Literasi yang di dalamnnya melingkupi kegiatan membaca diyakini oleh masyarakat maju sebagai kebutuhan yang sangat penting bagi setiap manusia sebagai masyarakat dunia yang bergerak sangat cepat.

Sebagian besar peneliti menganggap literasi sebagai hak warga negara yang wajib difasilitasi.
Hal ini, karena kesadaran bahwa literasi dapat memberi peluang terhadap pembangunan
ekonomi dan sosial menuju kesejahteraan hidup, baik individu maupun masyarakat. Namun pada kenyataannya, tumbuh kembangnya minat baca di Indonesia, khususnya
di daerah pelosok belum begitu membahagiakan, termasuk di wilayah Singajaya (Kabupaten
Garut) dan sekitarnya.

Menyadari kondisi di atas, melewati proses perenungan dan sharing bersama mengenai
kondisi saat ini serta berabagai kemungkinan di masa yang akan datang, maka komunitas
ngejah melakukan pemetaan masalah terkait program utama, yang meliputi:

(1) Peningkatan Budaya Baca Tulis. Belakangan ini, melalui program wajar dikdas pemerintah terus melecut pembangunan pendidikan khususnya pada jenjang pendidikan SMP sederajat.
Hal ini menjadipemicu berdirinya sekolah di berbagai daerah tak terkecuali di wilayah-wilayah pedesaan. Namun sejauh ini, perkembangan sekolah secara kuantitas di wilayah
pedesaan belum berbanding lurus dengan tumbuh kembangnya minat baca pada diri
pelajar dan juga masyarakat sekitar. Banyak faktor yang memicu kondisi ini, selain
minat baca tulis pada tiap individu yang masih lemah, sarana dan prasarana terkait
kegiatan tersebut masih sangat kurang.

Perpustakaan, toko buku dan berbagai fasilitas yang mendukung kegiatan baca tulis masih
sangat susah untuk ditemukan. Menyadari hal itu, dalam hal ini maka Komunitas
Ngejah mencoba berupaya menghadirkan sebuah susasana gairah baca tulis melalui berbagai usaha
sederhana, seperti mengumpulkan buku dari berbagai donatur dan buku pribadi
pengurus Komunitas Ngejah yang selanjutnya disediakan untuk kebutuhan membaca para
pelajar dan masyarakat sekitar, mengadakan diskusi dan kampanye mengenai kebutuhan
kegiatan baca tulis, serta mengadakan kegiatan membaca bersama dan pelatihan menulis.

(2) Literasi media dan informasi. Seiring sejalan dengan perkembangan zaman, teknologi
merajalela pada setiap tulang belulang kehidupan. Tentunya, hal ini tidak hanya merasuk
di wilayah perkotaan, namun juga mulai berhembus di wilayah pedesaan, kemudian menjadi
sebuah kemaslahatan bagi banyak umat dan tidak sedikit jua telah merenggut korban dari
setiap lapisan masyarakat. Teknologi tidak bisa dinapikan, melainkan harus diterima dan
dimanfaatkan dengan disertai norma dan etika dalam penggunaannya. Kesadaran ini
membangun pemikiran Komunitas Ngejah untuk melakukan pembinaan pelajar dan
masyarakat terkait penggunaan media dengan baik. Bukti kongkrit usaha tersebut adalah
dengan menggelar pelatihan blog serta pelatihan internet sehat.

Bentuk ril kegiatan Komunitas Ngejah adalah:
(a) Penyediaan layanan membaca dan peminjaman buku secara gratis melalui Taman Baca aiueo/saung Komunitas
Ngejah setiap hari, mulai pukul 08.00-20.00.

(b) Melaksanakan program Gerakan Kampung Membaca setiap akhir pekan, yakni kegiatan
kunjungan ke kampung-kampung terluar di wilayah Garut bagian selatan dan Tasikmalaya
bagian selatan dalam rangka mengkampanyekan pentingnya membaca.
Adapun bentuk acara yaitu membaca membaca bersama dengan menyisipkan aneka kegiatan yang menyenangkan
bagi peserta GKM, seperti mendongeng, menyanyi, baca puisi, menggambar dan mewarnai bersama, dan game-game yang mengasah konsentrasi.

(c) Membangun pojok baca di kampung-kampung terluar yang tersebar di wilayah
Garut bagian selatan. Program ini sebagai bagian dari tindak lanjut kegiatan Gerakan
Kampung Membaca. Setiap kampung yang pernah dikunjungi, kemudian dianalisis respon
dan ketersediaan penduduk setempat yang mau mengelola Pojok Baca tersebut. Sejauh ini,
sudah terbentuk kurang lebih 28 Pojok Baca. Adapun pengelola pojok baca tersebut terdiri
dari penggerak posyandu, ajengan, dan tukang warung.

(d) Mengadakan agenda tahunan kegiatan Pelatihan Jurnalistik Pelajar untuk pelajar yang
tersebar di Garut bagian selatan dan Tasikmalaya bagian selatan.  Pada kegiatan PJP, peserta
akan memilih satu dari empat kelas yaitu kelas menulis, bloging, photography, dan audio
visual. Pada perkembangannya, alumni PJP akan diarahkan untuk menghidupkan organisasi
JPeGS (Jurnalis Pelajar Gaarut Selatan). JPeGS adalah sebuah wadah bagi para pelajar untuk mempelajari
ilmu jurnalistik. Sebagai hasil, tulisan beberapa orang anggota JPeGS sudah ada
yang dimuat di surat-surat kabar lokal, blog komunitas ngejah, Mading Komunitas Ngejah,
dan blog pribadi.

(e) Mengadakan kegiatan Ngejah Ka Sakola.
(f) Mengadakan pelatihan komputer bagi masyarakat dan pelajar.(g) Mengadakan pelatihan pembuatan blog bagi pemuda, santri dan pelajar.
(h) Mengadakan pelatihan internet sehat bagi pemuda, santri  dan pelajar.
(i) Mengadakan beberapa kegiatan pelatihan keterampilan bagi perempuan (remaja dan ibu-ibu), seperti pelatihan memasak, kerajinan dari kain flannel.
(j) Diskusi kepemudaan.
(J) Diskusi pelestarian lingkungan.
(k) membangun rumah komik.
(l) Menggelar Kelas Dongeng Inspiratif, dll.

Pada pelaksanaannya, fasilitator atau pemateri kegiatan selain berasal dari para relawan,
berbagai pihak sengaja diundang. Mahasiswa, akademisi, seniman, jurnalis, pegiat literasi
adalah sebagian contoh yang pernah bersedekah ilmu di Saung Komunitas Ngejah.

Visi Misi

Visi Komunitas Ngejah

Komunitas Ngejah sebagai salahsatu wahana inkubator pendidikan alternatif berdasarkan nilai-nilai kearifan lokal menuju masyarakat literat

Misi Komunitas Ngejah

  1. Terciptanya minat baca tulis di lingkungan masyarakat Singajaya dan sekitarnya
  2. Terciptanya masyarakat sadar budaya di wilayah Singajaya dan sekitarnya
  3. Terciptanya masyarakat peduli lingkungan di wilayah Singajaya dan sekitarnya
  4. Terciptanya masyarakat sadar media di wilayah Singajaya dan sekitarnya

Slogan Komunitas

Belajar Berkarya, Belajar Berbagi, Belajar Bersama
“Ikhtiar Menghidupkan Denyut Jantung Kampung Halaman Melalui Gerakan Literasi”

Tersedia buku sebanyak 12.000 eksemplar, yang terdiri dari majalah anak-anak, buku sastra,
keagamaan, novel, buku sejarah, buku keterampilan, ensiklopedia ilmu pengetahuan umum, dll.

PENGAHARGAAN

  1. TBM aiueo sebagai sub organ Komunitas Ngejah mendapatkan penghargaan sebagai
    TBM Kreatif-Rekreatif dari Kemendikbud pada tahun 2015
  1. Opik selaku Pendiri Komunitas Ngejah mendapatkan Anugerah Pelopor Pemberdayaan
    Masyarakat dari Gubernur Jawa Barat pada tahun 2015
  1. Opik  selaku  Pendiri  Komunitas  Ngejah  mendapatkan  Anugerah  Nugra  JasadarmaPustaloka dari Perpustakaan Nasional pada tahun 2015
  2. Komunitas Ngejah  mendapatkan  Anugerah  Peduli  Pendidikan dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun  2015
  3. RoniNuroni, pengurus sekaligus relawan Komunitas Ngejah menjadi juara ke-2 pada ajang Lomba Pengelola Taman Bacaan Masyarakat Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat tahun 2016
  4. BudiIskandar, relawan Komunitas Ngejah menjadi juara ke-2 pada ajang lomba inovasi literasi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
  5. Komunitas  Ngejah  yang diwakili oleh Ketua Komunitas Ngejah menjadijuara ke-1  pada ajang Gramedia Reading Community Competition tahun 2016
  6. KomunitasNgejah yang diwakili oleh Ketua Komunitas Ngejahmenjadi juara favorit pada ajang Gramedia Reading Community Competition tahun 2016
  7. Sifa Rahmawati perwakilan Komunitas Ngejah menjadi juara ke-3 lomba membaca narasi tingkat nasional yang diselenggarakan oleh Badan Bahasa Kemendikbud di Palu
  8. Komunitas Ngejah mendapatkan Hadiah Sastera “Rancagé” Sastera Sunda bidang jasadari Yayasan Kebudayaan Rancage tahun 2017
  9. Opik pendiri Komunitas Ngejah medapatkan Pangajen Nonomoan Panaratas Tahun 2017 dari Pikiran Rakyat
  10. Komunitas Ngejah mendapat penghargaan Komunitas Literasi Priatim dari Koran Kabar Priangan tahun 2017
  11. Roni Nuroni, pengurus sekaligus relawan Komunitas Ngejah menjadi juara ke-1 pada ajang Lomba Pengelola Taman Bacaan Masyarakat Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat tahun 2017

 

 

Hey there!

Sign in

Forgot password?

Don't have an account? Register

Close
of

Processing files…